Hubungan Antara Filsafat, Agama dan Sains Manusia Harus Menciptakan Sesuatu.



Hubungan antara Islam dan sains selalu berada di garis terdepan dalam masalah diskursus pemikiran kita.

Sepanjang sejarah. Setelah kematian Fuat Sezgin (Fuat Sezgin (24 Oktober 1924 - 30 Juni 2018) adalah seorang orientalis Turki keturunan Kurdi yang mengkhususkan diri dalam sejarah ilmu Arab-Islam . Dia adalah profesor emeritus Sejarah Ilmu Pengetahuan Alam di Johann Wolfgang Goethe University di Frankfurt , Jerman dan pendiri dan direktur kehormatan dari Institut Sejarah Ilmu Islam Arab di sana. Wikipedia -red). Hubungan antara Islam dan sains telah dibahas secara intensif.

Upaya Fuat Sezgin untuk membawa pengetahuan tertulisnya ke dunia Muslim telah membuatnya mendapatkan tempat terhormat di dunia akademis. Penemuan tempat pengalaman dunia Muslim atas dasar ilmiah akan menjadi kontribusi yang sangat signifikan untuk membawa umat manusia ke dalam semua dimensi sejarah ilmu global.

Aktivitas ilmiah bukanlah penonton dalam kehidupan, di alam semesta dan di lingkungan ini.

Sains adalah tindakan berpartisipasi, menemukan, dan mengintervensi secara aktif dalam kehidupan dan penciptaan.

Dalam sejarahnya, para ilmuwan Muslim telah berusaha untuk mewujudkan kegiatan ilmiah sesuai dengan peluang dan peluang bahwa mereka telah berjuang untuk memahami dan menemukan orang-orang dan kekerabatan yang mereka lihat sebagai ayat-ayat Allah dan untuk menawarkan kontribusi kemanusiaan pada penciptaannya.

Kenyataan bahwa sejarah sains telah menunjukkan kepada kita sebuah kenyataan bahwa sains adalah buah yang dapat diwujudkan, dikembangkan dan matang jika keinginan untuk mencari kebenaran yang sejati, keinginan, motivasi, energi dan gerakan yang selalu ada.

Ilmu pengetahuan bukanlah pengalaman yang bisa terjadi secara kebetulan, kemalasan, tatapan dan inersia. Sains; iman, bidang yang dapat diwujudkan dengan usaha dan tindakan. Ini menunjukkan bahwa mereka yang mengandalkan kesempatan, kemalasan, dan liburan tidak memiliki tempat dalam sejarah sains, dan mereka yang membuat nilai dari niat, usaha, dan gerakan hidup mereka dicatat sebagai aktor dalam sejarah sains.

Fuat Sezgin telah memberikan kontribusi yang signifikan dalam memunculkan kisah-kisah kepribadian Muslim yang mencoba menjadi aktor dalam sejarah sains.

Tuhan telah memberi manusia berkat yang paling berharga yang disebut kehidupan untuk menemukan kegiatan yang bermanfaat di bidang sains, filsafat, seni, sastra dan spiritualitas.

Berkah paling mulia yang dimiliki manusia adalah waktu, ya.. waktu.

Selama orang itu hidup dalam kesadaran waktu, dia mampu menjadi manusia sesungguhnya dan layak tinggal di dunia.

Manusia tidak akan menghasilkan peradaban, sains, filsafat, dan seni tanpa menghargai waktu dan manusia itu sendiri.

Para ilmuwan bukanlah mereka yang menghabiskan waktu secara percuma dan sia-sia.

Disini terlihat bahwa sains, pengetahuan, dan pecinta kebijaksanaan yang bertindak di perpustakaan, di laboratorium dan di pusat sains siang dan malam, selama 24 jam sehari tidak cukup bagi mereka, dan mereka menawarkan kontribusi besar dalam bidang ilmiah dan penemuan manusia yang kita sebut sains.

Sains dan filsafat adalah kegiatan memahami, menafsirkan, mengubah dan menafsirkan kehidupan secara murni dan mendalam.

Sains dan filsafat seharusnya tidak berada dalam kendali dan intervensi manusia dalam ketiadaan dan pembatasan kekuasaan apa pun. Apa yang dibutuhkan untuk sains dan filsafat adalah kebebasan dan gerakan, bukan intervensi dan kontrol.

Tidak ada orang, kelompok atau kekuasaan, otoritas atau referensi tertinggi yang dapat dibuat atas nama sains, filsafat dan agama. Sains dan filsafat membutuhkan peneliti kebenaran dan pencinta pengetahuan yang selalu mengejar pembuatan kata dan menghasilkan kata, bukan pihak berwenang yang mengucapkan kata terakhir.

Kegiatan ciptaan Tuhan terus berlanjut sedemikian rupa sehingga tidak sesuai batas. Karena Tuhan terus-menerus melakukan pekerjaan baru.

Allah telah menciptakan manusia sebagai suatu entitas yang akan selalu melakukan hal-hal baru dalam kehidupan ini dan telah memperlengkapi manusia dengan talenta, sumber daya, akal, dan kemungkinan-kemungkinan yang diperlukan.

Allah telah memberi manusia sebuah nilai yang sangat mulia berupa akal, kerja, dan pemikiran sehingga manusia selalu dapat melakukan hal-hal baru dalam bentuk sains.

Pikiran manusia, berkat usaha dan bekerja untuk memahami rahasia alam semesta dan memiliki kemampuan untuk mengungkapkan sesuatu yang baru di alam semesta.

Sains adalah nama perjuangan bagi umat manusia untuk mengungkapkan sesuatu yang baru di dunia ini. Setiap manusia harus hidup dengan kesadaran berpikir sebagai kehidupan dan aktivitas ilmiah.

Fakta bahwa sains bukanlah aktivitas yang istimewa bagi kalangan kelompok minoritas, jika kita menyadari bahwa kita semua mempunyai kegiatan alami yang harus kita sadari, kita mungkin dapat menempatkannya secara permanen di dalam masyarakat yang kita tinggali.

Ilmu pengetahuan bukan hanya tentang alat, penemuan, dan mesin. Kita harus menyadari sains, sebuah revolusi pemahaman baru yang menjadikan manusia sebagai kehidupan, diri, usaha, pikiran, perasaan, pikiran, dan perilaku.

Islam, yang mempunyai pikiran yang hidup, ingin melakukan aktivitas ilmiah dengan penuh semangat.

Al-Qur'an, panduan bimbingan, bukanlah pendekatan yang saling bersaing dan bermusuhan dengan akal dan alasan lainnya.

Al-Quran terus-menerus menyerukan umat manusia untuk menjalani kehidupan berdasarkan akal. Menyikapi berbagai hal yang membuat orang dari sains, filsafat, tempat suci dan moralitas atas nama spiritualitas, agama, tradisi

Islam dan Al-Qur'an senantiasa menekankan pikiran untuk melindungi hubungan sejati manusia. Studi ilmiah yang harus dilakukan dengan alasan, experiance, kerja dan kekuatan dievaluasi sebagai Islam, kegiatan ibadah. Islam mengajarkan kita bahwa karya ilmiah dan penalaran aktif adalah ibadat sejati.

Comments
0 Comments