Biografi Bernard Lewis, Tokoh Gelap Zionis yang Memusuhi Islam dan Timur Tengah


Bernard Lewis, salah satu tokoh paling penting di dunia Barat yang meneliti Timur Tengah, meninggal pada usia 101 tahun (1916-2018). Lewis adalah nama yang sangat terkenal di negara Arab.

Bernard Lewis menggambarkan dirinya sebagai sejarawan Timur Tengah dan melihat hidupnya sebagai petualangan dan sejarawan. Selain menjadi sejarawan, Lewis hidup sebagai seorang ideolog, politisi, dan Zionis fanatik dan Barat.

Sepanjang karir akademisnya, Lewis tidak mengevaluasi dunia dan Timur Tengah dengan kematangan akademisnya dan ia selalu menggunakan karya akademisnya dalam mengomentari dunia ideologisnya.

Lewis mengklaim kompleks inferioritas delusi fanatik Muslim yang bertumpuk selalu bergerak pada imperialisme Barat, sedangkan Zionisme telah mencoba untuk menyembunyikan geografi yang merusak tatanan agama Islam.

Bernard Lewis telah membela Zionisme sepanjang hidupnya dan telah mendukung imperialisme Israel. Lewis menolak hak warga Palestina untuk menjadi milik negara, dan membela eksistensi Israel sepanjang sejarah dengan mengatakan bahwa tidak ada negara Palestina di wilayah Palestina.

Lewis menggambarkan dirinya sebagai salah satu sejarawan Timur Tengah yang terbesar, Perdana Menteri Israel Netanyahu menyatakan bahwa Israel akan selamanya bersyukur atas pertahanan Israel yang gigih, dan bahwa kebijaksanaan Lewis akan selalu membimbing mereka di masa depan.

Lewis adalah seorang fanatik yang membela Israel dan Zionisme sepanjang hidupnya. Lahir dan dibesarkan dalam keluarga Zionis, Lewis secara aktif menghabiskan masa mudanya di organisasi pemuda Zionis.

Lewis mempertahankan identitas Barat dan simbol Zionis di atas segalanya. Lewis, yang telah melayaninya di Dinas Intelijen Inggris dalam jangka waktu yang lama, ia selalu percaya bahwa pembentukan, permanenisasi dan pendalaman kekuasaan Anglo-Amerika-Zionis di Timur Tengah sangat diperlukan.

Selain menjadi akademisi dan sejarawan, ia selalu mendasari hidupnya untuk menjadi seorang Zionis dan seorang Barat. Meskipun Timur Tengah mengungkapkan semua karya-karya serius dari kualitas akademik dalam sejarahnya tidak pernah membedakan identitas akademisi dan ideologisnya.

Lewis memiliki reputasi di dunia akademis sebagai peneliti terbesar yang tinggal di Timur Tengah. Lewis adalah sosok gelap dan kotor yang berperan sebagai Rasputin intelektual ke Neocons dan Gedung Putih.

Lewis berada di kepala tokoh-tokoh Israel untuk meyakinkan Bush dan pemerintahannya bahwa Amerika harus memerangi Irak. Wolfowitz pernah mengatakan bahwa front dari kalangan intelektual yang mendukung invasi Irak adalah Lewis, dan Lewis menuntun mereka untuk memahami sejarah kompleks Timur Tengah.

Lewis secara konsisten mendukung pendudukan dan penghancuran, oleh Amerika dan Israel di geografi Timur Tengah. Sepanjang hidupnya, Lewis, adalah seorang pendukung imperialisme Barat dan Zionis, ia telah mempertahankan identitas aslinya di belakang dengan seorang sarjana dan sejarawan palsu. Bekerja untuk penyebaran perang dan kehancuran di Timur Tengah.

Lewis sepanjang hidupnya dihabiskan belajar banyak di Amerika, terutama Inggris dan orang-orang Yahudi diyakininya sebagai orang Barat untuk semua masyarakat Barat, Islam hanya untuk Muslim dan ia mencoba untuk menjelaskan bahwa Islam musuh mereka. Dia mengatakan: "Kami tahu siapa kami dulu, siapa musuh kami, bahaya dan masalah yang kami hadapi. Hari ini kita tidak tahu siapa kita, kita tidak tahu masalah dan tidak tahu sifat yang tepat dari musuh kita."

Lewis, seorang imperialis yang berpikir bahwa Islam dan Timur Tengah adalah musuh bagi peradaban barat, dan tentunya identitas Barat harus terus diperbarui atas dasar memusuhi Islam dan umat islam.

Lewis berpendapat bahwa konflik antara Islam dan Barat tidak dapat dihindari, adalah ia yang sebenarnya pemilik dari segala konflik antarperadaban. Pada tahun 1957, Lewis menggunakan konsep konflik antarperadaban. Huntington membuat tesis Lewis tentang konflik antar peradaban atas dasar sistem dunia di era pasca-Perang Dingin.

Muslim yang membenci Barat sepanjang sejarah, dipandang sebagai musuh. Dia berpikir bahwa fokus pada Islam dan Muslim sebagai musuh sejati adalah masalah kelangsungan hidup bagi Barat, daripada menghabiskan energi dengan masalah internal Barat.

Lewis, adalah musuh Islam yang sebenarnya di dunia Barat, ia adalah seorang berkepribadian gelap dan jahat yang meng-akademisi dan menanam kebencian dan permusuhan kaum Muslim. Lewis, banyak mempengaruhi antar Muslim-Barat dengan darah, kebencian, permusuhan. Lewis meneliti, mempelajari dan menulis Islam dan Timur Tengah sebagai musuh.

Comments
0 Comments