Pemikiran dan Ajaran Marxisme yang Menyesatkan, Bapak Komunis Dunia



Marx adalah seorang filsuf yang terus diperdebatkan di dunia internasional karena pandangan dan pemikirannya yang menyesatkan. Jumlah filsuf yang pendapatnya sangat kontroversial ketika Marx masih hidup jumlahnya hanya dalam hitungan jari, sehingga ketika Marx muncul, dunia menjadi heboh dan gempar.

Marx Lahir pada 5 Mei 1818, Marx adalah salah satu pemikir terkemuka yang paling banyak terlibat dalam pemikiran kemanusiaan selama 200 tahun. Umat ​​manusia masih memperlakukan Marx, yang pandangannya salah ini, sebagai orang yang memiliki gagasan benar. Bahkan hingga saat ini, di hampir seluruh Eropa, gagasan-gagasan Marx masih diikuti banyak manusia.

Marx, adalah salah satu musuh terbesar masyarakat bebas dan terbuka, ia termasuk salah satu pemikir utopis totaliter terbesar dalam sejarah. Dengan utopia totaliter yang disebut masyarakat tanpa kelas, Marx menyebabkan kehancuran besar nilai kemanusiaan dengan menyeret sebagian besar umat manusia untuk mengikuti pemikirannya.

Marx, yang seorang sosialisme canggih dan fiksi komunismenya tidak pernah disadari oleh banyak orang ini benar-benar seorang yang menyesatkan, ia adalah seorang pemikir yang secara intelektual benar-benar payah. Ketika ada fluktuasi ekonomi, sosial dan politik, krisis dan masalah di dunia, banyak orang segera bertanya apakah Marx benar atau tidak?. Ini merupakan kesalahan terbesar untuk memperlakukan Marx sebagai nabi masa depan dan berpikir bahwa setiap masalah yang akan dialami umat manusia dalam pandangannya dapat dipahami dan dianalisis melalui pemikiran si Marx ini.

Marx adalah seorang pemikir yang membenarkan dan mengagungkan penggunaan kekerasan untuk merealisasikan utopia ideologisnya. Ia selalu menimbang bahwa jalan untuk membangun kediktatoran proletar adalah melalui kekerasan dan revolusi, Marx menganggapnya sah untuk memaksakan pandangannya melalui kekerasan.

Para diktator berdarah dingin, seperti Stalin dan Mao, yang telah mengikuti jejak si Marx, telah melakukan barbarisme dan kebrutalan terbesar terhadap umat manusia dalam proses revolusi. Marx memiliki gagasan sistem pemuliaan dan pembenaran dalam hal kekerasan dan kehancuran terhadap manusia.

Marx tidak pernah mempertanyakan otoritas, dan lebih melihatnya sebagai suatu kebenaran untuk mematahkan semua kebebasan manusia demi mendapatkan kekuasaan. Ideologi sosialisme Marx tidak membawa apa pun kecuali pada kehancuran dan barbarisme kepada umat manusia. Marx tidak dianggap sebagai pemikir peradaban di mana kebebasan, keadilan dan perdamaian harus diutamakan.

Marx adalah seorang pemikir yang mendukung penindasan dan dogmatisme. Merupakan bid’ah besar untuk memperlakukan Marx sebagai seorang nabi yang mengungkapkan prinsip-prinsip dan nilai-nilai yang akan selalu dia keluarkan setiap saat.

Ini adalah kebutaan mental yang hebat dalam meningkatkan segala macam tingkat ideologis dan imajiner ke tingkat pemikiran yang retak di dalam diri si Marx ini. Bayangkan saja, demi membentuk kepentingan konstan di masa kini. Setiap orang dinilai olehnya sebagai arsitek dari utopia komunis di alam semesta, yang mengarah akan fantasi kebrutalan sama seperti si Marx ini, pemikiran menyesatkan ini diturunkan terus-menerus oleh si Marx, dieksploitasi habis-habisan untuk mendapatkan sebuah ideologi kekuasaan dan hegemoni.

Dengan ideologinya, Marx telah menolak politik dan paham kemanusiaan, dan dia telah membuat kesalahan besar dengan berpikir bahwa ideologi itu nyata. Pemikiran ini telah lahir dalam 200 tahun proses sejarah panjang bahwa tidak ada masa depan menurut pandangan si Marx, semuanya hanyalah ilusi yang disebut komunisme.

Marx adalah nabi palsu yang membenarkan kesalahan. Marx membela kritiknya tentang kapitalisme pada tingkat kelahiran religius dan menjadikannya sebagai kebenaran mutlak. Kesalahan terbesar dari Marx adalah ia selalu berpikir bahwa sejarah umat manusia terdiri dari perjuangan antar kelas.

Marx mengklaim bahwa kapitalisasi haruslah memeras buruh dan bahwa proletariat pasti akan merebut kekuasaan nomor satu. Pusat klaim Marx ini tidak pernah disadari manusia. Akhirnya manusia dikotak-kotak olehnya sebagai kelas pekerja, proletariat, dan hingga saat ini pemikiran si Marx ini belum menjadi tujuan yang sistematis, sehingga ia melegalkan untuk merampas pabrik.

Khayalan Marx yang diekspresikan sebagai kontradiksi internal kapitalisme tidak pernah memberi jalan kepada sosialisasi seperti yang diharapkannya. Dengan kata lain, kaum proletar, ataupun buruh harus mencapai kesadaran suatu kelas bahwa perjuangan tiap-tiap kelas ini diperlukan.

Marx bernubuat dalam proses sejarah, bahwa masa depan berada di tangan komunisme, di mana kepemilikan pribadi akan bangkit dari sudut pandang dan menjadi milik kolektif. Bertentangan dengan nubuat si Marx, kepemilikan pribadi malah tidak pernah dibangkitkan, dan komunisme utopis tidak pernah terwujud.

Marx telah mengajukan kritik terhadap kemajuan ekonomi. Marx telah salah dalam berpikir bahwa pemikiran ekonominya yang salah diklaim sebagai kebenaran. Alih-alih melihat dirinya sebagai seorang ekonom pada tingkat moderat, Marx malah memposisikan dirinya sebagai seorang penyelamat yang diharapkan bisa menyelamatkan umat manusia.

Peringatan ke-200 tahun pemikiran Marx tidak bisa diubah menjadi kesempatan untuk mengatakan bahwa ucapan-ucapan Marx selalu benar. Penting untuk mengatakan bahwa Marx, yang menyusun ideologi dan utopia totaliter ini selalu berada di jalur yang salah.

Warisan yang ditinggalkan oleh Marx adalah warisan berbahaya yang penuh dengan kesalahan dan penyesatan. Alih-alih mengejar upaya yang tidak efisien untuk merayu Marx dan menghubungkannya dengan dunia saat ini, Marx perlu berbicara tentang ketidakpeduliannya terhadap orang-orang kontemporer dan dunia saat ini.

Setelah lebih dari 200 tahun kelahirannya, adalah mungkin untuk mengatakan tentang warisan Marx: bahwa gagasan Marx tidak menciptakan nilai plus kepada manusia, hari ini, esok atau di masa depan, karena ia tidak pernah membicarakan soal moral dan spirit nilai kemanusiaan kepada seluruh umat manusia, ia tidak pernah berbicara tentang kebebasan, keadilan dan perdamaian.

This Is The Newest Post