May 13, 2018

Budaya Afrika, Timbuktu dan Budaya Unik di Dunia

Baca Juga

Bekas Kebesaran Kota Timbuktu
Perjuangan untuk hak-hak perempuan di dunia terjadi di berbagai bidang. Sebagaimana perempuan kulit putih dari barat dan wanita Afrika yang memiliki medan perjuangan yang sangat unik. Di Mauritania, ada rasa keindahan yang sangat berbeda dari belahan lain dunia. Di Mauritania, Semakin banyak wanita gemuk, semakin baik. Sangat sulit bagi seorang wanita di bawah 60 kilogram untuk menikah. Untuk alasan ini, para gadis dibawa ke kamp-kamp agar mereka tumbuh gemuk sejak usia dini. Karena kegemukan dianggap sebagai indikator kekayaan. Dengan mengkonsumsi susu unta dan daging kambing, jalan menuju kegemukan sangat terbuka lebar, dan tubuh mereka hampir mengembang.

***

Saat ini, Mali, berada di daftar negara-negara paling maju, Mali pernah menjadi pusat perdagangan dan sains yang sangat penting. Pada abad ke-14, ada gerakan ilmiah yang diintensifkan oleh para sarjana madzhab Maliki di wilayah tersebut. Banyak sarjana dari Maroko dan Mesir datang ke sini berbondong-bondong untuk menetap. Pada abad ke-16, 25 ribu siswa dilatih di 180 mmadrasah di berbagai tempat di kota Timbuktu (sebuah kota di Mali, Afrika Barat). Pendapatan paling komersial di kawasan ini, dalam dialog yang erat dengan media Kairo dan Maroko, berasal dari penjualan buku. Ini adalah pusat komersial yang paling penting selain emas, gading, garam dan kayu, dan memiliki struktur yang sangat kosmopolitan sebagai bagian dari masyarakat maju.

Orang-orang dari berbagai bangsa hidup dari sini. Kekayaan mereka menarik perhatian negara-negara di kawasan tersebut, tetapi sejumlah perjuangan politik akhirnya menyebabkan Timbuktu berada dalam hari-hari yang tidak stabil. dan Timbuktu benar-benar kehilangan keuntungan yang sesungguhnya pada tahun 1894 karena invasi Perancis. Fakta bahwa Timbuktu memiliki sejarah yang kaya dalam sains, telah masuk ke dalam dominasi orang Kristen, Timbuktu telah meninggalkan tanda yang sangat dalam pada warisan ilmiah ini.

Timbuktu merupakan pusat luar biasa dengan hampir 300 tulisan dari abad ke-13 awal, memiliki pengaruh yang sangat khusus atas nama corong Islam di Afrika Barat. Setelah kolonialisme Perancis menginvasi, dia terus kalah. Karena terorisme terbaru, manuskrip sangat berisiko. Beberapa pergi ke ibu kota, Bamako, dan beberapa pergi ke negara-negara Barat, untuk mencari perlindungan. 

Comments
0 Comments