May 5, 2018

Bahaya Facebook dan Google, sebuah Ancaman Media Sosial Terhadap Masyarakat Global dan Keamanan

Baca Juga


Saat ini dalam sejarah dunia, kita menyaksikan peristiwa yang menyakitkan. Masyarakat terbuka saat ini dalam krisis, dan berbagai bentuk kediktatoran dari negara mafia, hal ini dicontohkan oleh Rusia dan Vladimir Putin-nya. Di Amerika Serikat, Presiden Donald Trump ingin mendirikan negara bergaya mafia sendiri tapi tidak bisa, karena Konstitusi, institusi lain, dan masyarakat madani yang dinamis tidak akan mengizinkannya.

Tidak hanya kelangsungan hidup masyarakat terbuka yang bersangkutan; kelangsungan hidup seluruh peradaban kita saat ini sedang dipertaruhkan.

Munculnya pemimpin seperti Kim Jong-un di Korea Utara dan Mr Trump di AS banyak berhubungan dengan hal ini. Keduanya tampak bersedia mengambil resiko perang nuklir untuk menjaga kekuasaan mereka.

Tapi akar penyebabnya semakin mendalam. Kemampuan manusia untuk memanfaatkan kekuatan alam, baik untuk tujuan konstruktif maupun destruktif terus berkembang, sementara kemampuan kita untuk mengatur diri sendiri dengan baik- sangat berfluktuasi, dan sekarang berada di titik terendah.

Kebangkitan dan perilaku monopoli perusahaan platform Internet raksasa Amerika, seperti Google dan facebook, sebenarnya berkontribusi besar terhadap impotensi pemerintah AS. Perusahaan-perusahaan ini sering memainkan peran inovatif yang membebaskan. Tapi karena Facebook dan Google telah tumbuh semakin pesat, mereka bahkan telah menjadi hambatan bagi inovasi, dan telah menyebabkan berbagai masalah yang sekarang kita rasakan.


Perusahaan memperoleh keuntungan dengan memanfaatkan lingkungannya. 

Perusahaan pertambangan dan minyak mengeksploitasi lingkungan fisik; perusahaan media sosial mengeksploitasi lingkungan sosial. Ini sangat jahat, karena perusahaan-perusahaan ini mempengaruhi bagaimana orang berpikir dan berperilaku tanpa mereka sadari. Hal ini mengganggu berfungsinya demokrasi dan integritas pemilihan.

Karena perusahaan platform internet adalah berbasis jaringan, mereka menikmati kenaikan pendapatan marjinal, yang menyebabkan pertumbuhan fenomenal. Efek jaringannya benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya dan bertransformasi, namun juga tidak berkelanjutan.

Facebook membutuhkan delapan setengah tahun untuk mencapai satu miliar akun user, dan separuh waktu itu mencapai miliaran. Pada tingkat ini, Facebook akan dipakai semua orang untuk mengkonversi dalam waktu kurang dari tiga tahun.

Facebook dan Google secara efektif mengontrol lebih dari separuh pendapatan iklan digital. Dalam mempertahankan dominasinya, mereka terus memperluas jaringan dan meningkatkan bagian perhatian pengguna mereka.

Saat ini Facebook dan Google melakukan upaya dengan menyediakan pengguna platform yang nyaman. Semakin banyak pengguna menghabiskan waktu di platform, semakin berharga mereka menjadi perusahaan besar.

Selain itu, karena penyedia konten tidak dapat menghindari penggunaan platform dan harus menerima persyaratan apa pun yang ditawarkan, mereka juga berkontribusi terhadap keuntungan perusahaan media sosial.

Memang, keuntungan luar biasa dari perusahaan-perusahaan ini sebagian besar merupakan fungsi dari tanggung jawab dalam menghindari mereka, untuk konten di platform mereka sendiri.

Perusahaan mengklaim bahwa Facebook dan Google hanya mendistribusikan informasi. Tetapi fakta bahwa mereka adalah distributor monopoli yang dekat untuk menjadikannya sebagai alat publik dan harus tunduk pada regulasi yang lebih ketat, tujuannya jelas melestarikan persaingan, inovasi, dan akses yang adil dan terbuka.

Pelanggan sejati- perusahaan yang berbasis media sosial- adalah pengiklan mereka. Tapi model bisnis baru berangsur-angsur muncul, tidak hanya berbasis pada iklan tapi juga pada penjualan produk dan layanan langsung ke pengguna.

Mereka memanfaatkan data yang mereka kontrol, membungkus layanan yang mereka tawarkan, dan menggunakan penetapan harga yang diskriminatif untuk menyimpan lebih banyak manfaat yang seharusnya mereka bagi bersama konsumen.

Hal ini meningkatkan keuntungan bagi mereka yang lebih jauh lagi, namun bundling layanan dan penetapan harga yang diskriminatif merusak efisiensi ekonomi pasar.

Perusahaan media sosial sebenarnya telah menipu pengguna mereka dengan memanipulasi perhatian mereka, mengarahkannya ke tujuan komersial mereka sendiri, dan dengan sengaja memasarkan kecanduan layanan yang mereka berikan. Ini bisa sangat berbahaya, terutama bagi remaja.

Ada kesamaan antara platform internet dan perusahaan perjudian. Kasino telah mengembangkan teknik untuk menghubungkan pelanggan ke titik-bahwa mereka mempertaruhkan semua uang mereka miliki, bahkan uang yang tidak mereka miliki.

Sesuatu yang serupa - dan berpotensi ireversibel - sedang terjadi. Pada perhatian manusia di era digital sekarang.


Ini bukan masalah gangguan atau kecanduan; perusahaan media sosial sebenarnya mendorong orang untuk menyerahkan otonomi mereka. Dan kekuatan untuk membentuk perhatian orang lain untuk semakin terkonsentrasi di tangan beberapa perusahaan.

Dibutuhkan usaha yang signifikan untuk menegaskan dan membela apa yang John Stuart Mill sebut sebagai kebebasan berpikir. Setelah hilang, mereka yang tumbuh di era digital mungkin mengalami kesulitan untuk mendapatkannya kembali.

Ini tentusaja memiliki konsekuensi politik yang lebih beresiko. Orang tanpa kebebasan berpikir bisa mudah dimanipulasi.

Bahaya ini tidak hanya akan muncul di masa depan; bahkan sudah memainkan peran penting dalam pemilihan presiden AS 2016 yang lalu.

Ada prospek yang lebih mengkhawatirkan di cakrawala: aliansi antar negara-negara otoriter dan monopoli IT yang kaya data dan besar, membawa bersama sistem surveilans korporat yang baru lahir dengan sistem surveilans yang disponsori negara yang baru dikembangkan.

Ini mungkin menghasilkan jaringan kontrol totaliter yang tidak bisa dibayangkan oleh George Orwell.

Rusia dan China.

Perusahaan IT China khususnya - sepenuhnya setara dengan platform AS. Mereka juga menikmati dukungan penuh dan perlindungan rezim Presiden Xi Jinping. Pemerintah China cukup kuat untuk melindungi juara nasionalnya, setidaknya di dalam perbatasannya.

Monopoli IT yang berbasis di AS sudah tergoda untuk berkompromi dengan dirinya sendiri agar bisa masuk ke pasar yang luas dan berkembang pesat.

Para pemimpin diktator negara-negara ini mungkin terlalu senang untuk berkolaborasi dengan mereka, demi meningkatkan metode pengendalian mereka atas populasi mereka sendiri dan memperluas kekuatan dan pengaruhnya di AS dan seluruh dunia.

Ada juga pengakuan yang berkembang mengenai hubungan antara dominasi monopoli platform dan meningkatnya ketidaksetaraan. Konsentrasi kepemilikan saham di tangan beberapa individu memainkan peran tertentu, namun posisi aneh yang ditempati oleh raksasa teknologi bahkan lebih penting.

Mereka telah mencapai kekuatan monopoli sekaligus saling bersaing satu sama lain. Hanya mereka yang cukup besar untuk memulai start up yang bisa berkembang menjadi pesaing, dan hanya mereka yang memiliki sumber daya untuk menyerang wilayah satu sama lain.

Ulah Pemilik Platform Raksasa 

Pemilik platform raksasa terlibat dalam perjuangan eksistensial untuk mendominasi area pertumbuhan baru yang kecerdasan buatannya dibuka, seperti mobil tanpa sopir.

Dampak dari inovasi semacam itu (mobil tanpa supir) terhadap pengangguran bergantung pada kebijakan pemerintah. Uni Eropa, dan terutama negara-negara Eropa, jauh lebih berpandangan luas dari AS dalam kebijakan sosial mereka.

Eropa melindungi pekerja, bukan pekerjaan. Mereka bersedia membayar untuk pelatihan ulang atau mengundurkan diri dari pekerja terlantar. Hal ini memberi para pekerja di negara-negara Eropa, sebuah rasa aman yang jauh lebih besar dan membuat mereka lebih mendukung inovasi teknologi daripada pekerja di AS.

Monopoli Internet memang tidak memiliki kemauan atau kecenderungan untuk melindungi masyarakat dari konsekuensi tindakan mereka.

Internet telah menjelma menjadi ancaman publik, dan merupakan tanggung jawab otoritas pengawas untuk melindungi masyarakat terhadap ancaman global internet.

Di AS, regulator tidak cukup kuat untuk mempertahankan pengaruh politik monopoli. Uni Eropa bahkan lebih baik dalam posisi ini, karena tidak memiliki platform raksasa tersendiri.

Uni Eropa menggunakan definisi kekuatan monopoli yang berbeda dari AS. Sementara penegakan hukum AS berfokus terutama pada monopoli yang dibuat oleh akuisisi, undang-undang Uni Eropa melarang penyalahgunaan kekuasaan monopoli terlepas dari bagaimana hal itu dicapai.

Comments
0 Comments