May 17, 2018

Bagaimana kehidupan modern, Handphone dan Media Social, mempengaruhi kesehatan fisik dan mental kita?

Baca Juga



Teknologi telah memperbaiki kehidupan banyak orang, dengan hampir separuh orang dewasa di Amerika Serikat tidak dapat membayangkan hidup tanpa smartphon. The American Psychological Association's Stress in America Survey 2017 menunjukkan bahwa 99 persen orang dewasa memiliki perangkat elektronik, sekitar 86 persen memiliki komputer, 74 persen memiliki ponsel cerdas, dan 55 persen memiliki tablet.

Survei tersebut juga melaporkan bahwa antara tahun 2005 dan 2015, persentase orang dewasa yang menggunakan media sosial melonjak dari 7 persen menjadi 65 persen , dengan tingkat penggunaan orang dewasa muda berusia antara 18 dan 29 tahun meningkat dari 12 persen menjadi 90 persen pada periode tersebut.

Tingkat penggunaan teknologi dan media sosial begitu marak dan cepat naik. Facebook dan Instagram sendiri membanggakan basis pengguna bulanan gabungan dari total 2 miliar orang .

Penelitian terbaru oleh The Associated Press-NORC menemukan bahwa remaja yang berusia 13 sampai 17 tahun telah menggeser platform media sosial pilihan mereka dan kemungkinan besar mereka sekarang menggunakan Snapchat dan Instagram.

Temuan utama survei tersebut mencakup fakta bahwa sekitar 76 persen remaja menggunakan Instagram, 75 persen menggunakan Snapchat, 66 persen menggunakan Facebook, 47 persen menggunakan Twitter, dan kurang dari 30 persen menggunakan Tumblr, Twitch, atau LinkedIn.

Mereka juga menemukan bahwa meskipun 91 persen anak-anak remaja menggunakan pesan teks biasa, 40 persen juga menggunakan aplikasi pesan seperti WhatsApp, Kik, atau Line.

Media sosial dan pesan teks tersebut telah menjadi bagian integral dari bagaimana individu berinteraksi dengan kelompok sosial mereka. Sebenarnya, bagi banyak remaja dan dewasa muda, pesan teks dan media komunikasi sosial sekarang lebih mungkin daripada berinteraksi dengan orang lain.

Munculnya 'pemeriksa konstan'

Kemajuan teknologi dan media sosial dalam dekade terakhir telah menghasilkan "pemeriksa konstan." Pemeriksa konstan maksudnya adalah orang yang terus-menerus, hampir setiap hari selalu terobsesi memeriksa email, teks, dan akun media sosial mereka. Profil ini identik dengan 43 persen penduduk AS.

Keterkaitan yang terus menerus dengan cara ini telah dikaitkan dengan tingkat stres yang lebih tinggi. Selain itu, 18 persen individu telah mengidentifikasi penggunaan teknologi sebagai sumber stres yang signifikan.

Pada hari ini, rata-rata di Amerika, 65 persen orang dewasa terus-menerus memeriksa email pribadi, 52 persen dan 44 persen memeriksa teks dan media sosial, masing-masing, dan 28 persen mengatakan hal yang sama tentang email kerja.

Tingkat stres di antara checker konstan jauh lebih tinggi daripada orang-orang yang tidak terlibat dengan teknologi dan media sosial sesering mungkin.

Sebagai contoh, 42 persen dari pemeriksa konstan khawatir tentang efek media sosial terhadap kesehatan fisik dan mental mereka dibandingkan dengan 27 persen pemeriksa non-konstan.

Selanjutnya, sebagai hasil teknologi, checker yang lebih konstan daripada pemeriksa non-konstan merasa terputus dari keluarga mereka, bahkan saat berada di ruangan yang sama, dan lebih dari sepertiga pemeriksaan konstan mengatakan bahwa mereka tidak mungkin bertemu dengan teman dan keluarga mereka di dunia nyata.

Konektivitas dan kesejahteraan digital

Sementara itu, banyak orang sangat setuju bahwa mencabut atau mengambil detoksifikasi digital, kemudian menyimpulkan betapa (penting) bagi kesehatan mental manusia, kenyataannya hanya 28 persen orang yang secara berkala mematikan teknologi.

Dari generasi ke generasi, 48 persen khawatir akan dampak negatif media sosial terhadap kesehatan fisik dan mental mereka. Interaksi pada media sosial dapat berdampak besar pada kesejahteraan dan kepuasan individu. Banyak penelitian telah mengamati bahwa lebih banyak waktu yang dihabiskan untuk media sosial dikaitkan dengan peningkatan resiko kesepian dan depresi, yang menimbulkan pertanyaan: apakah orang-orang itu tidak senang menggunakan media sosial?, atau apakah penggunaan media sosial mempengaruhi kebahagiaan?

Kebahagiaan

Sebuah studi baru-baru ini yang dipimpin oleh para periset di Indiana University mengeksplorasi apa yang disebut paradoks pertemanan yang dialami oleh para pengguna media sosial. Paradoks pertemanan menemukan bahwa rata-rata kebanyakan orang yang kurang populer di dunia nyata terkesan sok merasa populer di media sosial, hal ini menunjukan kurangnya kebahagiaan.

"Sejauh yang kami sadari, belum pernah ditunjukkan sebelumnya, bahwa pengguna media sosial tidak hanya kurang populer dari rata-rata teman mereka tapi juga kurang bahagia," kata penulis utama studi Johan Bollen, associate professor di Indiana University School of Informatics.

"Studi ini menunjukkan bahwa kebahagiaan berkorelasi dengan popularitas, dan juga sebagian besar orang di jejaring sosial tidak begitu bahagia dengan teman mereka di diunia nyata karena adanya korelasi antara persahabatan dan popularitas."

Isolasi

Jumlah waktu yang dihabiskan di media sosial juga dapat mempengaruhi kesehatan mental. Analisis nasional yang dipimpin oleh para ilmuwan di University of Pittsburgh School of Medicine menunjukkan bahwa semakin banyak waktu yang dimiliki orang dewasa (berusia antara 19 hingga 32 tahun) yang menggunakan media sosial, semakin besar kemungkinan mereka terisolasi secara sosial.

Ini adalah isu penting untuk dipelajari karena masalah kesehatan mental dan isolasi sosial berada pada tingkat epidemi di kalangan orang dewasa muda. Kita adalah makhluk sosial yang inheren, tetapi kehidupan modern cenderung mengelompokkan kita daripada menyatukan kita. Walaupun tampaknya media sosial menyajikan kesempatan untuk mengisi kekosongan sosial.

Anak dan keluarga, koneksi digital

Orangtua sering berjuang untuk menyeimbangkan koneksi keluarga dan digital, dan mereka dapat menghadapi pertempuran terus-menerus yang berusaha membatasi waktu layar anak mereka. Pentingnya pemantauan teknologi orang tua hanya diperkuat oleh bukti seperti hubungan antara waktu layar genggam dan penundaan ucapan pada anak kecil, hubungan antara kecanduan perangkat mobile, depresi dan kecemasan pada siswa usia kuliah, dan hubungan antara paparan layar smartphone dan menurunkan kualitas tidur.

Dengan semakin meningkatnya popularitas aplikasi kesehatan pada ponsel cerdas, depresi, stres, kekhawatiran, dan kurang tidur, semuanya bisa ditangani dalam jumlah waktu yang sama seperti yang diperlukan untuk menemukan restoran yang bagus. Jutaan orang mengalami tekanan psikologis dan gagal mengejar atau menerima bantuan dari layanan kesehatan mental. Dengan adanya perbedaan antara kebutuhan dan aksesibilitas layanan,

Video game

Video game adalah area lain yang telah mendapatkan reputasi buruk, dengan beberapa penelitian menunjukkan adanya hubungan antara video game dan kekerasan. Namun, sebuah studi yang diterbitkan dalam Journal of Communication tidak menemukan kaitan antara agresi yang diamati pada film dan video game, dan kekerasan dalam kehidupan nyata.

Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health di Baltimore, MD, telah menemukan bahwa meskipun 4 jam permainan video dapat memicu gejala depresi pada remaja, sering menggunakan media sosial dan pesan instan dapat mengurangi gejala ini pada beberapa individu.

Saat bermain video game selama 4 jam sehari bisa menjadi perilaku yang mengkhawatirkan, semua orang yang melakukannya beresiko terkena gejala kecanduan atau depresi.

Tetapi jika para remaja ini duduk di sekitar bermain game bersama teman mereka atau mengobrol secara teratur dengan teman mereka secara online, ini bisa menjadi bagian dari pola perkembangan normal. Kita seharusnya tidak menganggap mereka semua memiliki masalah.

Kesimpulan

Terlepas dari potensi risiko terhadap kesehatan mental, tren selama dekade terakhir menunjukkan bahwa penggunaan teknologi dan media sosial meningkat, jadi masalah ini tidak mungkin hilang dalam waktu dekat, dengan kebiasaan yang tidak mungkin berubah.

Sebuah studi terhadap 12 juta pengguna Facebook menemukan bahwa menggunakan situs media sosial dikaitkan dengan kehidupan lebih lama. Namun, korelasi ini hanya ada saat Facebook berfungsi untuk menjaga dan meningkatkan ikatan sosial kita dalam kehidupan nyata.

Kehidupan modern dapat meningkatkan resiko beberapa masalah kesehatan baik fisik dan mental, namun menyeimbangkan antara hubungan sosial online dan dunia nyata, bisa menjadi solusi lain, sehingga dapat membantu menjaga kesehatan, dan mental kita tetap terjaga.

Comments
0 Comments