May 12, 2018

Amerika, Negara Bebas yang Kini Berubah Bentuk

Baca Juga



Setelah Presiden Obama dari Amerika Serikat membunuh Osama Bin Laden pada 2 Mei 2011, Pembunuhan itu ternyata menimbulkan kekhawatiran di antara orang-orang Amerika, Kepanikan dan kecemasan masyarakat Amerika atas pembalasan teroris yang menargetkan wilayah Amerika yang luas telah mulai tersentak lagi. Sejak bin Laden dibunuh pada Mei 2011, nama al-Qaida, Bin Laden, terus muncul secara teratur dalam berita di seluruh dunia, Al-Qaeda baru-baru ini dikaitkan dengan beberapa insiden. Serangan bom di Irak dan konflik di Mali, Bentrokan di Yaman dan penculikan di Afghanistan.

13 tahun setelah sabotase 9/11, menurut sebuah laporan oleh Departemen Luar Negeri AS, ada 59 kelompok teroris yang didaftarkan oleh kelompok-kelompok teroris. Mereka akan keluar dan mengancam pemerintah Washington. Dan Aliansi Nasional di Barat telah bereaksi terhadap gerakan teroris tersebut.

Aliansi Barat dan Amerika Serikat harus keluar secara terbuka atau melalui organisasi internasional yang siap menghadapi kemungkinan aksi teroris baru dan berpotensi kekerasan di masa lalu. Dengan keprihatinan ini, banyak orang Amerika telah menemukan cara untuk mengatasi bahaya tak terduga ini terhadap pemerintah mereka. Bagaimana mereka akan mengamankan hidup?

Akhirnya, fenomena gerakan teroris ISIS pada awal 2014, menemukan bahwa Amerika menempatkan teroris ISIS sebagai ancaman terbesar kedua bagi keamanan AS. Letnan Dua dari Al Qaeda Dan survei dari NBC (Wall Street Journal) menunjukkan bahwa 94% orang Amerika mendengar tentang adanya dua wartawan yang tewas dipenggal oleh ISIS.

Kebrutalan kelompok ISIS menyebabkan Presiden Amerika Serikat Barack Obama mengumumkan rencana melawan ISIS yang akan menyerang Amerika pada Rabu malam, 10 September, dengan memperluas operasi. ISIS, di sepanjang perbatasan Suriah, dianggap sebagai "sarang besar" dari kelompok teroris ini. Presiden Obama juga mengumumkan bahwa tidak akan ada surga bagi tempat penampungan ISIS di Suriah atau di mana pun di dunia.

Hal ini telah mendorong masyarakat Amerika, termasuk Aliansi Nasional, untuk memikirkan kampanye kontra terorisme rahasia pemerintah AS, yang diekspos oleh Edward Snowden yang dituduh melanggar kebebasan dasar melalui cara yang digunakan pemerintah untuk mengikuti jalannya. Mengintai kehidupan sehari-hari orang-orang di negara Amerika. Ada klaim yang menentang. Deteksi dan blokir gerakan teroris di bawah payung keamanan nasional. Strategi dimulai dalam pemerintahan George W. Bush.

***

Penulis ingin mempelajari dan menjelaskan masyarakat Amerika saat ini, yang telah jatuh ke dalam keadaan teror setelah serangan teroris 11 September 2001. Ancaman teroris dari pemerintah saat ini. Apa trennya? Dukungan atau resistensi Langkah ini memberdayakan unit bawahan di bawah National Security Agency. Telah dituduh menggunakan cara-cara kekerasan terhadap hak-hak rakyat. Tetapi apakah beberapa orang Amerika mendukung langkah-langkah keamanan seperti itu?. Apakah kesimpulan dari semua analisis mempengaruhi keyakinan pada kebebasan Negara Amerika?


Langkah-langkah anti-terorisme terhadap tuduhan invasi privasi


Edward Snowden, yang membuka kedok program pengawasan rahasia NSA di bawah kode proyek "Prism", yang dibentuk pada tahun 2007 oleh George W. Bush, untuk tujuan menyelidiki gerakan teroris. Ini sebagian disebabkan oleh serangan World Trade Center AS pada pagi hari 11 September 2001, sebuah tragedi yang mengejutkan dunia pada awal dari negara adikuasa terbesar ke-21. Hampir 3.000 orang

Dari paparan Snowden, Proyek ini memiliki kekuatan untuk memantau, mencegat, merekam, mengumpulkan informasi di telepon. Dan penggunaan internet di Amerika, serta penggunaan Internet di luar Amerika, secara ekstensif diselidiki dan dipelihara mirip dengan gudang data digital terbesar di dunia.

Rahasia ini dibuat untuk membuka jalan bagi National Security Agency (NSA), bersamaan dengan CIA dan FBI, untuk mengakses informasi tentang Amerika. Dengan melakukan penetrasi ke komputer host atau server dari sembilan perusahaan teknologi utama AS, termasuk Microsoft, Google, Facebook, Yahoo, Apple, AOL, Skype, dan YouTube, yang telah setuju untuk membuka saluran ini kepada para pejabat untuk menemukan semua jenis informasi. Apakah itu email, foto, klip audio, atau klip video , yang tindakan tersebut di bawah hukum negara untuk pengawasan intelijen asing (FISA).

Surat kabar Inggris The Guardian melaporkan,di bawah Proyek “Prisma” Pemerintah akan dapat mengakses semua informasi dari sembilan perusahaan komunikasi secara langsung dan tidak akan memerlukan panggilan pengadilan untuk mengumpulkan informasi pribadi dari para pengguna. Ini dilaporkan setiap bulan. Pada tahun lalu, ada 24.005 laporan, dan lebih dari 77.000 referensi telah dibuat untuk Proyek Prisma. Hal ini telah menyebabkan permintaan untuk perlindungan data dan tindakan perlindungan. Ke-9 perusahaan komunikasi utama ternyata khawatir bahwa informasi pribadi mereka mungkin bocor ke area publik.

Dalam laporan tersebut, sejak 2010, Badan Keamanan Nasional (NSA) telah mengumpulkan lebih dari 2 miliar pesan e-mail. Termasuk penyadapan telepon dan komunikasi Amerika yang hampir keluar masuk setiap hari. Dan program mata-mata masa lalu terus bekerja di Amerika. Informasi yang mereka komunikasikan, semuanya adalah masalah pemerintah bagi warganya. Mungkin dicurigai terlibat dalam jaringan teroris. Amerika Serikat sekarang mengizinkan Badan Keamanan Nasional (NSA) untuk melakukan tindakan ini. Setidaknya untuk tujuan melindungi Amerika Serikat dari serangan teroris di masa depan.

Namun, sudah diketahui dengan baik bahwa tindakan interogasi dan pengawasan intensif pemerintah AS telah terjadi sejak serangan teroris 9/11, yang setelah kurang dari enam minggu telah menghasilkan penciptaan UU Solidaritas. Kita perlu menggunakan alat yang tepat untuk memantau dan mencegah terorisme, atau hanya menyebutnya sebagai "anggaran negara." Disetujui Pat Marriott atau "Patriot Act" yang ditandatangani oleh Presiden George W. Bush. (George W. Bush) pada 26 Oktober 2001, adalah undang-undang yang memberikan kekuatan baru untuk penegakan domestik dan memberdayakan badan-badan intelijen asing dalam mendeteksi gerakan teroris melalui e-mail.


Mengikuti berita tentang dokumen rahasia Snowdon tentang langkah-langkah anti-terorisme pemerintah AS, Masalah privasi di bawah kebebasan fundamental telah coba digali diantara orang Amerika yang mencintai kebebasan. Dan menyebarkan berita ke organisasi hak asasi manusia secara intensif. Ini adalah pelanggaran hak asasi manusia yang berbicara tentang keberadaan masyarakat manusia yang keras. Pertanyaan tentang langkah-langkah tersebut telah menjadi bahan perdebatan, akademisi dan sosialis, hingga mencapai tahap hak asasi manusia secara global, memang benar bahwa privasi tunduk pada kebebasan fundamental dan keamanan nasional.


"Keamanan Nasional" dan "kebebasan privasi yang diatur dalam Konstitusi"


Pernyataan di atas adalah perdebatan tentang pengorbanan kebebasan untuk melestarikan keamanan nasional Amerika di masa lalu. Ini adalah bentrokan pertama sejak berdirinya negara ini. Masalah pembatasan pemerintah adalah niat bulat dari masyarakat Amerika.

"Kebebasan" dan "stabilitas" adalah salah satu duel panjang dalam sejarah politik Amerika. Karena konsep keamanan adalah hak paling mendasar yang memungkinkan negara untuk menjalankan kekuasaan atas rakyat. Pada saat bersamaan Kebebasan adalah hak paling mendasar yang memungkinkan orang-orang untuk menolak kekuasaan negara. Bahkan di tanah kebebasan. Klaim dibangkitkan ke wilayah paling liberal.

Amerika Serikat adalah negara yang sangat mementingkan perlindungan kebebasan sipil. Salah satu contohnya adalah tentang. "Penegakan Hukum", seperti Hukum Pidana AS, dikembangkan oleh Mahkamah Agung Amerika Serikat, menekankan pentingnya ketentuan konstitusi yang melindungi hak-hak dasar rakyat dalam proses pidana.

Konstitusi Amerika Serikat tentang Perlindungan Hak Asasi Manusia termasuk dalam Amandemen Pertama Perubahan Kesepuluh atau Bill of Rights. Berbagai hak yang diberikan oleh Bill of Rights ada dalam beberapa hal, termasuk hak-hak yang tercantum dalam Amandemen.

Dapat dikatakan. Ketentuan Konstitusi Amerika Serikat tentang Perlindungan Hak-hak Orang dalam Amandemen 1 hingga 10 merupakan cerminan dari keyakinan politik yang mempengaruhi budaya politik di Amerika. Nilai-nilai demokrasi Amerika tercermin dalam budaya nilai-nilai politik. Penekanan pada kebebasan individu atau popularitas individu. Ini menggabungkan prinsip-prinsip demokratis kesetaraan, baik kesempatan, kebebasan memilih, dan kemampuan untuk melakukan apa pun di bawah keputusan mereka sendiri. Ini adalah konsep dasar yang menciptakan demokrasi yang kuat oleh rakyat.

Individualisme benar-benar bertentangan dengan negara populer. Amerika tidak menghargai kekuasaan sebagai kediktatoran atau kekuasaan. Amerika hanya menekankan pentingnya negara atas rakyat. Rakyat wajib mematuhi tatanan negara untuk kelangsungan hidup dan kebesaran negara. Individu harus melepaskan kebebasan dan kebutuhan pribadi mereka kepada negara.

Masalah "memberdayakan negara untuk mengakses informasi pribadi" dianggap sebagai kekuatan tingkat negara atas orang-orang di tingkat individu. Ini adalah pelanggaran terhadap kebebasan mendasar dengan menggunakan yurisdiksi dan hukum sebagai sarana untuk mengakses informasi privasi publik. Ini salah dan bertentangan dengan prinsip hak sebagaimana diatur dalam The Fourth Amendment. "Hak rakyat untuk hidup aman di dalam rumah tangga. Dan harta benda dari digeledah atau disita. Tidak ada alasan untuk melanggar hukum dan tidak dapat melakukan apa pun kecuali ada alasan yang masuk akal untuk dipercaya. Itu diteguhkan oleh sumpah.

Salah satu perhatian pendukung privasi dan warga negara liberal telah keluar dari hukum. The "Patriot Act" adalah perubahan hukum yang mengurangi kekuatan yudisial dari pengawasan elektronik dengan mempermudah pengadilan dalam campur tangan komunikasi pribadi. Hukum mengatakan itu. Menguping atau menggunakan alat apa pun untuk merekam komunikasi orang lain tanpa persetujuan pengadilan sebelumnya dianggap sebagai kejahatan federal. Dan penggunaan atau pengungkapan informasi yang diperoleh melalui interceptions telepon atau penyadapan elektronik sama dengan kejahatan federal. Langkah-langkah hukum ini juga termasuk mekanisme prosedural yang membatasi kekuatan negara untuk mengakses komunikasi pribadi dan merekam kaset.

Pada akhir tahun 2005 dilaporkan bahwa Presiden George W. Bush, otoritas di Badan Keamanan Nasional, memiliki pemeriksaan telepon dan email tanpa izin pengadilan - tanpa mengkhawatirkan hak-haknya. Kebebasan rakyat, terutama di kalangan Demokrat, dari awal 2006 hingga awal 2009. Dukungan publik untuk program ini berkisar antara 48% hingga 54%. "Bahwa pemerintah senang memantau”

Praktik semacam itu ilegal dan kemajuan teknologi telah memberi pemerintah alat-alat baru yang memberdayakan lembaga keamanan untuk memata-matai warganya sendiri melalui teknologi modern. Tindakan ini adalah seperti tarik tambang untuk privasi atas hak privasi yang semakin intens, dan masyarakat Amerika tidak pernah mengalaminya pada tahun sebelum-sebelumnya.

Tetapi tidak dapat disangkal bahwa bagi sebagian orang Amerika. Pengorbanan kebebasan privasi menjadi harga yang dapat diterima. Untuk menjaga keamanan pemerintah dalam kehidupan mereka. Terutama dengan keadaan terorisme atau kejahatan kekerasan yang bisa terjadi kapan saja. Hal yang paling nyata tentang fenomena penerimaan tindakan anti-terorisme di bawah kebijakan luar negeri dan keamanan Amerika. Bagian dari itu dilihat oleh Presiden George W. Bush dalam memenangkan pemilihan kedua pada tahun 2004, dengan suara menjadi presiden paling populer dalam sejarah kepresidenan AS. Ini mencerminkan pandangan orang Amerika tentang penerimaan cita-cita Republik dari Falcons tentang Kebesaran bangsa.

Sekarang bagaimana dengan hak privasi di bawah kebebasan mendasar mengenai keamanan nasional. Apa yang lebih penting? Di masyarakat Amerika, itu masih terkonsentrasi. Bahkan dalam keadaan ketakutan di belakang ancaman teroris baru. Masalah keamanan nasional tampaknya telah didukung oleh sebagian masyarakat Amerika.

Sebuah survei tahun 2013 dari artikel Research Centre, (2013) berjudul "Mayoritas Tampilan NSA Telepon Tracking diterima Taktik Anti-teror" menemukan bahwa kebanyakan orang Amerika, mengatakan 56% setuju perang melawan terorisme, NSA. Dengan mendengarkan dan merekam percakapan telepon Amerika, hampir satu juta orang Amerika setuju atas perang tersebut. Pemerintah menyelidiki gerakan teroris melalui pemantauan aktivitas Amerika sehari-hari.

Sebuah survei nasional besar dari Pusat Penelitian The Washington Post bulan Juni, dalam artikel yang sama, mensurvei sekitar 1.004 orang Amerika dewasa. Perubahan pada masalah mata-mata. Arsip data telepon dan internet pemerintah. Keseimbangan antara menyelidiki terorisme dan privasi menemukan bahwa 62% penyelidikan terhadap terorisme oleh privasi penting bagi penyelidikan pemerintah terhadap kemungkinan terorisme. Hanya 34% yang mengatakan bahwa pemerintah tidak peduli dengan privasi dan harus membatasi kemampuan investigasinya.

Survei juga menemukan bahwa, meskipun ada perbedaan yang jelas antara program pengawasan teroris NSA selama pemerintahan Bush dan Obama Tetapi yang serupa adalah reaksi publik terhadap adopsi ukuran NSA, dengan 56% mengatakan setuju bahwa NSA telah diberi perintah pengadilan rahasia untuk melacak penggunaan telepon umum Amerika.

Mencoba mendeteksi terorisme 


Sebuah artikel yang ditulis oleh Scott Bomboy (2014) membahas masalah mengizinkan orang Amerika untuk menjual kebebasan mereka di bawah privasi pemerintah untuk pertukaran keamanan nasional di bawah judul "Harga privasi di dunia pasca-9/11". Amerika telah merefleksikan pada peringatan ke 13 dari serangan teroris 9/11 bahwa ada perdebatan yang sedang berlangsung tentang keseimbangan yang tepat, Apa persyaratan untuk privasi dan keamanan nasional ?

Polling opini Amerika tentang masalah ini menunjukkan bahwa dalam 13 tahun terakhir telah menunjukkan bahwa aliran dukungan sosial dalam kebebasan privasi sedang mencoba mengikis langkah-langkah pemerintah dalam membatasi privasi rakyat Amerika. Terutama setelah pengungkapan ruang lingkup mata-mata dan pengawasan oleh National Security Agency (NSA). Mereka melihat harga yang mereka bayarkan untuk menghentikan serangan teroris. Karena orang Amerika percaya Amerika Serikat kurang aman sejak 11 September 2001, menurut jajak pendapat NBC / Wall Street Journal baru, 70% mengatakan negara Amerika saat ini menjadi kurang aman. Sementara hanya 26% mengatakan sekarang lebih aman, dibandingkan dengan hasil dari September 2002 (hanya 20% mengatakan bahwa negara itu aman. Setidaknya) dari tahun sebelumnya. (Ketika itu 28%), dan jajak pendapat menemukan bahwa lebih dari 6 dari 10 responden berpikir bahwa operasi militer dengan ekstremis Islam ISIS adalah hanya untuk kepentingan nasional bukan masyarakat Amerika.

Artikel yang ditulis oleh Carroll Doherty (2013), diterbitkan dengan judul "Balancing Act: Keamanan Nasional dan Kebebasan Sipil” di Era Pasca 9/11. Disana menjelaskan tentang rekam jejak Obama, catatan ponsel dan akses jutaan aktivitas Internet Amerika. Ini menimbulkan pertanyaan baru tentang kesediaan orang-orang untuk mengorbankan kebebasan demi kepentingan keamanan nasional. Sejak 9/11, orang Amerika umumnya lebih berharga dalam membela teror daripada mereka sendiri. Namun mereka masih memiliki kekhawatiran tentang agresi pemerintah dalam menyerang privasi mereka.

Sejak peristiwa 9/11, penelitian telah dilakukan untuk mengatasi kekhawatiran yang berkembang dari orang-orang di masyarakat. Kebijakan kontraterorisme jauh melampaui pertahanan nasional dengan mengambil bagian dalam membatasi hak kebebasan.

Dalam masalah pertahanan. Kebanyakan orang Amerika setuju. Mengacu pada data tahun 2010, 47% mengatakan mereka memiliki gagasan bahwa kebijakan pemerintah "Itu tidak jauh hanya melindungi negara," sementara 32% mengatakan mereka lebih khawatir. "Tindakan pemerintah telah jauh melampaui batas, dengan mengambil bagian dalam pembatasan hak suatu negara" 

Anda dapat melihat perdebatan disana. "Privasi di bawah kebebasan mendasar dengan keamanan nasional. Apa yang lebih penting? "Dalam masyarakat Amerika saat ini, dibandingkan dengan survei di atas. Pemerintah saat ini mengakui dan mengizinkan penggunaan langkah-langkah anti-terorisme. Metode memata-matai, mencegat informasi, mengkomunikasikan dan memantau aktivitas online orang-orang untuk keamanan negara. Selamat datang rasa takut terhadap kehadiran terorisme baru, termasuk fenomena pergerakan ISIS baru-baru ini yang terjadi pada awal 2014, masa lalu tampaknya menjadi dalih bagi pemerintahan baru untuk menghapus terorisme dalam pengawasan yang lebih ketat. Merekrut mata-mata Amerika kembali untuk digunakan lagi.


Secara khusus, gerakan ISIS tampaknya, seperti semua masyarakat Amerika setuju bahwa pemerintah Amerika melawan dan menghancurkan ISIS. Pada tanggal 15-20 Oktober 2013, mensurvei 1.003 orang dewasa. 57% setuju dengan kampanye militer AS melawan militan Islam di Irak dan Suriah, sementara hanya 33% menentang dukungan tertinggi di antara Republik (68%); Mayoritas Demokrat (54%) dan dewan Penasihat (55%).

Kesimpulan


13 tahun setelah 9/11, masyarakat Amerika berada dalam keadaan paranoid atas kekerasan gerakan teroris transnasional yang tampaknya lebih ganas dan ekstrim. Akhirnya, fenomena kelompok teroris ISIS diperkuat oleh kengerian perang gerilya yang siap berkorban untuk ideologi mereka setiap saat. Adalah tidak biasa bagi masyarakat Amerika untuk mendukung dan menerima langkah-langkah tersebut, dengan hilangnya nyawa, privasi, memungkinkan pemerintah untuk secara independen menyelidiki gerakan teroris untuk memastikan bahwa pemerintah menjamin keselamatan hidup dan harta benda warganya.

Penulis mencatat artikel ini. Terorisme Amerika saat ini berkontribusi dalam mengubah keyakinan Amerika tentang nilai-nilai kebebasan dan kemerdekaan. Setelah serangan teroris 9/11 hingga tahun 2014 dengan adanya kelompok ISIS, ancaman teroris yang terkait dengan keamanan nasional tampaknya menjadi faktor utama dalam meraih kebebasan berkeyakinan. Masyarakat Amerika dari tingkat individu dan seterusnya semakin menurun. Alasan mengorbankan kebebasan pribadi untuk keamanan nasional tampaknya membuka area untuk kekuasaan federal atau federal atas otoritas publik. Arus Amerika, dibandingkan dengan survei di atas, beralih ke otoritas federal untuk menghilangkan ketakutan teroris di bawah pengawasan teroris. Harapan mengandalkan kekuatan administrasi keamanan. Mengatur aturan hidup sehari-hari orang Amerika ke tingkat rumah tangga, kamar tidur, kamar mandi, pagi hingga malam, bahkan internet adalah ruang pribadi modern yang sulit diakses. (Menyentuh tangan melalui gagasan bahwa orang luar tidak terlihat) juga menjadi area yang mudah untuk mendapatkan rahasia pribadi terbesar. Bahkan satu pertiga dari kekuatan kelompok separatis gagal mengatur atau menyeimbangkan kekuatan eksekutif dan legislatif. Ketika muncul sebuah peristiwa yang terjadi lalu mempengaruhi keamanan nasional. Dapat dipastikan bahwa pemerintah pusat, khususnya administrasi dan keamanan. Akan mengarah pada ketidaktahuan dan mengabaikan dampak hukum pada orang-orang yang memiliki kedaulatan nyata.

Semua ini merupakan cerminan dari nilai-nilai kebebasan Amerika yang telah berubah secara dramatis ketika retorika teroris berada di bawah ancaman. Diproduksi dengan klaim keamanan nasional. Buat warga Amerika untuk menerima aturan federal.

Dalam kasus penerimaan tindakan teroris oleh masyarakat Amerika, yang oleh penulis dianggap sebagai gangguan privasi, yang terkait erat dengan hak kebebasan rakyat. Tampaknya bertentangan dengan prinsip-prinsip kebebasan mendasar yang ditetapkan dalam Konstitusi Amerika.(*)





Comments
0 Comments