March 2, 2018

Motivasi Bisnis, Henry Ford, Jika Anda Pikirkan Bisa Atau Tidak, Anda Benar

Tags

Baca Juga



Salah satu ucapan dongeng yang paling bergema ditelinga saya berasal dari Henry Ford. Dia mengatakan bahwa jika Anda pikir Anda bisa atau tidak, Anda benar. Bagi saya, ini berbicara banyak soal. Kebanyakan dari kita gagal sebelum kita mulai menuju tujuan karena kita kurang percaya pada diri kita sendiri. Jika Anda tidak percaya bahwa Anda dapat mencapai sesuatu, bagaimana Anda bisa menaklukannya?

Saya tidak mengatakan bahwa kepercayaan adalah sesuatu yang Anda butuhkan. Tapi jika Anda tidak memulainya dengan keyakinan, Anda tidak akan pergi ke tempat tersebut dengan cepat. Kita semua bisa terintimidasi oleh besarnya tujuan. Kita bisa melihat 'tujuan’ sebagai hal yang menakjubkan bikin deg-degan. Pada awalnya, rasanya itu sangat besar. Tidak tahu harus mulai dari mana, seringnya pikiran itu melintasi pikiran kita. Namun ada kekuatan sejati dalam pikiran kita. Pikiran itu bisa memberdayakan kita atau mengalahkan kita bahkan sebelum kita memulainya.

Bertahun-tahun yang lalu, ketika salah satu bisnis saya gagal secara dramatis, saya mengingat sesuatu yang dikatakan ibu saya kepada saya. Dia bertanya mengapa saya tidak bisa pergi dan mendapatkan pekerjaan 9 sampai 5. Nah, bagi saya, itu adalah kegagalan utama. Saya tahu saya tidak bisa menyerah. Saya tahu bahwa saya harus menemukan cara apa pun yang diperlukan untuk membawa saya sampai ke sana.

Tapi perbedaan antara seseorang yang saya menerima tangan mereka berpikir bahwa takdir bisa menanganinya dengan baik, dan orang lain tidak, sepenuhnya ini semua tentang kepercayaan. Jika Anda pikir bisa atau tidak, Anda benar. Itu semua tentang keyakinan Anda. Jika Anda yakin bisa meraih sesuatu, satu-satunya hal yang memisahkan Anda dari tujuan itu adalah waktu. Itu dia.

Yakin. Ada hal lain yang terlibat untuk mencapai kesuksesan dalam beberapa usaha. Tapi itulah masalahnya. Itulah rahasianya. oleh karena itu, saat Anda percaya pada diri sendiri sepenuh hati, tidak ada yang bisa menghentikan Anda. Tidak masalah apa situasi Anda saat ini, tidak ada yang bisa terjadi antara Anda dan impian Anda jika Anda memiliki keyakinan yang benar.


Bagaimana Henry Ford pulih dari kegagalan

Saya telah membicarakan kegagalan terkenal Henry Ford di masa lalu. Jika Anda belum membaca posting itu, saya sarankan untuk membacanya. Sementara Anda mungkin menganggap nama Ford sukses di industri otomotif, apa yang mungkin tidak Anda ketahui tentang Ford adalah dia gagal secara dramatis dan menderita dua kali sebelum berhasil melakukan usaha ketiganya.

Ketika Ford berusia 28 tahun, dia mulai bekerja untuk perusahaan Thomas Edison sebagai seorang insinyur. Dua tahun kemudian, pada usia 30 tahun, ia menjadi chief engineer. Promosi itu memungkinkannya memiliki sarana untuk mengejar hasrat pribadinya.

Obsesinya Mesin bensin

Ford bekerja tanpa lelah selama 3 tahun ke depan untuk menciptakan mesin bertenaga bensin. Dia menyebutnya Ford Quadricycle. Edison, yang kemudian melihat desainnya, menyetujui usahanya. tanpa henti Ford menciptakan kendaraan bertenaga bensin tersebut. Dengan berkah Edison, tekad Ford kembali pulih. Dua tahun kemudian, pada usia 35 tahun, ia telah menghasilkan prototipe keduanya.

Sepanjang jalan, Ford kebetulan bertemu dengan seorang bos kayu yang sukses dengan nama William H. Murphy. Dengan dukungan finansial, Ford meninggalkan Edison Company untuk membentuk usaha sendiri. Ia menamakannya Detroit Automobile Company, yang ia bentuk satu tahun kemudian di usianya yang ke 36.

Produksi dimulai, namun Ford menghadapi serangkaian kemunduran dan kekalahan. Akhirnya, kualitasnya tidak ada dalam produksi. Dan harga untuk benar-benar menghasilkan mobil tidak selaras dengan niat Ford di awal. Perusahaan itu bangkrut dan menutup pintunya dua tahun kemudian. Ford berusia 38 tahun saat itu.

Pada tahun yang sama, 10 bulan kemudian, Ford berhasil merancang dan memproduksi mobil baru dengan bantuan C. Harold Willis. Mobil itu merupakan mobil berkekuatan 26 daya kuda. Ford sangat gembira. Dan dengan berlalunya bos kayu William H. Murphy, mereka membentuk sebuah perusahaan baru bernama Henry Ford Company.

Ford dinobatkan sebagai chief engineer di perusahaan tersebut. Tapi Murphy punya rencana lain. Karena tidak ingin gagal lagi, Murphy membawa seorang pria bernama Henry M. Lealand. Dia adalah seorang konsultan yang akan membantu bisnis mereka. Sayangnya, karena perbedaan, Ford meninggalkan perusahaan tersebut, yang kemudian berganti nama menjadi Cadillac Automobile Company.

Bagaimana perasaan kebanyakan orang setelah dua kali mengalami kegagalan? Apa menurut anda Ford tidak kecewa? Apakah Anda nerpikir dia masih sangat menginginkannya dalam usaha pertamanya? Jika Anda bisa membayangkan bagaimana perasaan Ford pada saat itu, Anda mungkin bisa merasakan kekalahan dan keputusasaan yang sedang dia jalani.

Perlu diingat bahwa Ford sudah menikah pada usia 25 tahun. Bukan hanya dia punya istri, tapi juga punya anak laki-laki untuk dinafkahi. Bisakah Anda bayangkan gagal dan bangkrut dalam bisnis dua kali pada usia 38 tahun? Jelas, kita semua tahu akhir ceritanya. Tapi pikirkan sendiri, mental, di mana Ford saat itu berada. Dia gagal dalam segala arti kata itu. Tapi dia tidak menyerah.

Setahun kemudian, dia bertemu dengan seorang agen batubara dari Detroit bernama Alexander Y. Malcomson. Keduanya membentuk kemitraan yang mereka sebut Ford & Malcomson Ltd. untuk merancang dan memproduksi mobil murah yang bisa dibeli semua orang. Awalnya tentu saja mereka merasa sulit dan lambat. Mereka hampir gagal menghasilkan pembayaran untuk pengiriman suku cadang pertama mereka yang berasal dari saudara Dodge.

Namun, Malcomson seorang yang lihai dan pengusaha pandai. Entah bagaimana ia bisa meyakinkan saudara-saudara Dodge untuk menunda pembayaran mereka dan mampu mengamankan sekelompok investor untuk masuk dengan modal yang sangat dibutuhkan. Setelah itu, Ford menghasilkan mobil balap yang mulai dikenal di seluruh dunia setelah memasang rekor kecepatan darat 91,3 mil per jam. Sopirnya, Barney Oldfield, mengambil mobil itu dari Amerika Serikat dan menamainya Ford Model 999, mobil itu tercepat di dunia saat itu.

Nama Ford menjadi identik dengan industri otomotif dan dia harus bekerja di mobil impiannya. Sebuah mobil yang harganya murah dan terjangkau oleh orang-orang kelas pekerja di Amerika Serikat. Ini sangat mirip dengan pencarian Elon Musk hari ini untuk membuat Model 3, yang merupakan kendaraan listrik produksi massal yang terjangkau.

Namun, 7 tahun kemudian Model T pertama kali keluar dari jalur perakitan. Ford berusia 45 tahun saat itu. Pertimbangkan sejenak bahwa sekarang ini 20 tahun menjadi keinginan otomotif Ford dan banyak kegagalan nantinya. Dapatkah Anda bayangkan bagaimana pernyataannya, jika menurut Anda bisa atau tidak, Anda benar, apakah pernyataannya akurat? Terutama datangnya keinginan Ford ini begitu kuat.

Saya menyampaikan cerita itu agar Anda dapat mengerti bahwa kemungkinan besar Anda akan menghadapi kegagalan dalam perjalanan menuju tujuan Anda. Dan itu normal. Kegagalan adalah batu loncatan. Ini bukan tanda kekalahan total dan lengkap. Satu-satunya cara Anda agar bisa selesai dikalahkan adalah jika Anda menyerah sepenuhnya.


Bagaimana percaya pada dirimu sendiri?

Bahkan jika Anda telah gagal berkali-kali, itu bukan akhir dari segalanya. Bayangkan apa yang Henry Ford alami. Pikirkanlah apa yang dia katakan. Jika Anda pikir bisa atau tidak, Anda benar. Mengapa? Karena itu semua tentang keyakinan internal Anda. Jika Anda bisa menggesernya, Anda bisa melakukan segala apapun. Sebab, dalam kenyataannya, kita menyebut, hidup, tidak ada yang lebih nyata dari pada keyakinan yang menghasilkan keadaan kita sekarang dan masa depan.

Bruce Lee pernah berkata, "Seperti yang Anda pikirkan hari ini, begitulah jadinya." Pepatah yang lain juga mengatakan "Hati-hatilah mengenai pendapatmu; hidup Anda dibentuk oleh pikiran Anda."
Norman Vincent Peale berkata," Ubah pikiran Anda hari ini dan Anda dapat mengubah dunia."

Buddha berkata," Kita dibentuk oleh pikiran kita. Kita menjadi apa yang kita pikirkan. Bila pikiran itu murni, sukacita akan mengikuti seperti bayangan yang tidak pernah bisa pergi."

Aku bisa benar-benar terus dan terus. Ada alasan mengapa beberapa orang paling berpengaruh dalam sejarah mengatakan bahwa pikiran (keyakinan) menciptakan realitas kita saat ini. Itu juga alasan mengapa Henry Ford mengatakan "Jika Anda pikir bisa atau tidak, Anda benar." Mereka semua mengatakan hal yang sama.

Jadi bagaimana Anda percaya pada diri Anda sendiri? Keyakinan itu sederhana. Ini kebiasaan. Pikiran yang Anda pikirkan setiap hari dalam menciptakan emosi, yang pada gilirannya mengisyaratkan tindakan Anda. Jadi jika Anda terbiasa berpikiran negatif, semua hal dalam hidup Anda akan didasarkan pada platform negatif tersebut. Sebaliknya, jika Anda berfokus pada positif, hal baik akan terjadi.

Semuanya bermuara pada bahasa yang Anda gunakan setiap hari. Ubahlah. Jika itu menyebabkan Anda stres, ubah bahasa Anda dan Anda akan mengubah kenyataan Anda. Sederhana itu. Ini tidak serumit yang Anda bayangkan. Ini semua soal kebiasaan. Ucapkan sesuatu yang positif berulang-ulang dengan emosi yang cukup di belakangnya dan pada akhirnya akan menjadi kenyataan Anda. 

Comments
0 Comments