March 3, 2018

Kemajuan China di Bidang Ekonomi yang Tak Tertahankan

Baca Juga


Data GDP China yang baru saja dirilis tahun 2017 mengkonfirmasikan tentang kenaikan dramatis negara tersebut, seiring dengan peningkatan relevansi ekonomi global yang semakin pesat.

Yang pasti, ada obrolan baru di media, tentang keadaan ekonomi China, karena adanya laporan beberapa provinsi di China telah melebih-lebihkan peningkatan ekonomi mereka dalam beberapa tahun terakhir.

Bagaimanapun, provinsi-provinsi di China yang telah mengakui bahwa data mereka tidak cukup besar untuk memiliki dampak signifikan pada citra nasional.

Selain itu, dua poin penting sering hilang dalam perdebatan tentang statistik resmi China, yang negara ini pertama kalinya merilis pada akhir 1990an.

Pertama, perdebatan relevan hanya jika China meningkatkan ekonomi yang melebih-lebihkan data-datanya. Kedua, data yang dipublikasikan China harus dipertimbangkan dalam konteks citra mitra dagangnya sendiri, dan juga perusahaan internasional besar yang melakukan bisnis di China.

Seperti yang telah ditulis sebelumnya, laporan ini mengatakan bahwa China telah berhasil melewati Prancis dan Amerika Serikat untuk menjadi mitra dagang utama Jerman.

Sedangkan untuk data 2017 yang lalu, sebagian besar, fokus media adalah pada pertumbuhan GDP riil yang dilaporkan China (inflasi disesuaikan), sebesar 6,9 persen, merupakan akselerasi pertama dalam beberapa tahun bahkan pada tender pemerintah. target tingkat 6,5 persen.

Namun angka yang lebih penting adalah pertumbuhan PDB nominal China yang diterjemahkan ke dalam dolar AS. Karena sebagian untuk penguatan renminbi, total output ekonomi China tumbuh menjadi US $ 12,7 triliun (S $ 16,7 triliun) pada tahun 2017, yang merupakan kenaikan besar sebesar 13 persen (US $ 1,5 triliun) hanya dalam 12 bulan.

Jelas, mereka yang telah memperingatkan bahwa China mengikuti jejak Jepang dan menuju siklus deflasi jangka panjang telah jauh dari sasaran.

Menurut saya, perbandingan sederhana semacam itu tidak pernah berguna. China tidak hanya mencegah resiko deflasi; mereka telah melakukannya dengan nilai mata uang. Ketika mantan kolega Goldman Sachs pertama kalinya mulai melacak kebangkitan ekonomi BRIC (Brasil, Rusia, India, dan China) di awal tahun 2000an, Goldman Sachs menduga akan memakan waktu hingga akhir 2015 bagi China untuk mengejar ketinggalannya dari Jepang.

Namun, tahun 2018, ekonomi China ternyata dua setengah kali lebih besar dari pada Jepang, lima kali lebih besar dari India, enam kali lebih besar dari Brasil, dan delapan kali lebih besar dari Rusia. Hal ini juga lebih besar dari seluruh zona euro.

Ekspansi China yang mengejutkan sebesar US $ 1,5 triliun pada tahun 2017, secara nominal, pada dasarnya menciptakan sebuah ekonomi baru seukuran Korea Selatan, dua kali ukuran Swiss, dan tiga kali ukuran Swedia. Data terakhir menunjukkan bahwa China bisa mengejar AS, secara nominal sekitar 2027, jika tidak sebelumnya. Dalam satu dekade setelah itu, negara-negara BRIC secara kolektif dapat mengejar ekonomi G7.

Tentu saja, pencapaian seperti itu sebagian besar didorong oleh China. Walaupun disatukan semua BRIC yang tersisa hanya lebih besar dari Jepang.

Dan sekarang Brasil dan Rusia telah menempatkan resesi terakhir mereka paling belakang, BRIC kemungkinan akan memberikan kontribusi besar terhadap PDB global nominal pada tahun 2018.

Salah satu pertimbangan terakhir untuk prospek pertumbuhan global adalah konsumen China. Banyak komentator masih membahas China seolah-olah hanyalah kekuatan industri. Tapi konsumsi di China telah merayap hampir 40 persen dari nilai PDB. Sejak 2010, konsumen China telah menambah sekitar US $ 2,9 triliun kepada ekonomi dunia.

Itu lebih besar dari keseluruhan ekonomi Inggris. Negosiator perdagangan Inggris harus memperhatikan: setelah Brexit, pasar China akan lebih penting bagi ekonomi Inggris daripada sebelumnya.

Namun, di samping data tahunannya, China juga baru-baru ini melaporkan data pada bulan Desember, yang menunjukkan pertumbuhan penjualan ritel yang dilaporkan setiap bulan yang sedikit mengecewakan 9,4 persen dari tahun ke tahun.

Kita berharap bahwa ini adalah cerminan bukan perlambatan konsumsi, namun pembuat kebijakan China memperketat kondisi keuangan di paruh kedua tahun 2017.

Tak perlu dikatakan lagi, karena China menjadi semakin penting bagi ekonomi global, resiko naik dan turunnya akan terus memiliki implikasi luas bagi negara-negara lain di dunia.

Dan memang, perlambatan konsumsi akan buruk tidak hanya untuk China, tapi juga untuk ekonomi dunia lainnya, yang sekarang tergantung pada pergeseran China dari produksi industri ke konsumsi domestik.

Comments
0 Comments