August 16, 2017

Bab Nikah Terjemah Kitab Fathul Mu’in

Baca Juga

Bab Nikah Terjemah Fathul Mu’in
Penerjemah Asep Bahtiar

Apabila ada kesalahan makna dan maksud, mohon diingatkan. Terjemahan ini hanya untuk membantu sedikit saja. Untuk lebih detailnya silahkan bertanya langsung kepada ahli agama yang lebih berkompeten. Berikut saya lampirkan teks aslinya (berbahasa arab). Jika terjemahan ini tidak bisa dimengerti, pembaca bisa melihat kembali teks arabnya. Semoga bermanfaat.


باب النكاح
 وهو لغة الضم والاجتماع ومنه قولهم تناكحت الأشجار: إذا تمايلت وانضم بعضها إلى بعض. وشرعا عقد يتضمن إباحة وطئ بلفظ إنكاح أو تزويج وهو حقيقة في العقد مجاز في الوطء على الصحيح سن أي النكاح. لتائق أي محتاج للوطء وإن اشتغل بالعبادة. قادر على مؤنة من مهر وكسوة فصل تمكين ونفقة يومه للأخبار الثابتة في السنن وقد أوردت جملة منها في كتابي إحكام أحكام النكاح1 ولما فيه من حفظ الدين وبقاء النسل. وأما التائق العاجز عن المؤن فالأولى له تركه وكسر حاجته بالصوم لا بالدواء. وكره لعاجز عن المؤن غير تائق. ويجب بالنذر حيث ندب. وسن نظر كل من الزوجين بعد العزم على النكاح وقبل الخطبة الآخر غير عورة مقررة في شروط الصلاة. فينظر من الحرة وجهها ليعرف جمالها وكفيها ظهرا وبطنا ليعرف خصوبة بدنها. وممن بها رق ما عدا ما بين السرة والركبة وهما ينظران منه ذلك. ولا بد في حل النظر من تيقنه خلوها من نكاح وعدة وأن لا يغلب على ظنه أنه لا يجاب. وندب لمن لا يتيسر له 
النظر أن يرسل نحو امرأة لتتأملها وتصفها له. وخرج بالنظر: المس فيحرم إذ لا حاجة إليه.

Bab Nikah
Nikah menurut bahasa diartikan dengan Berkumpul menjadi satu. Termasuk dalam hal ini ucapan seorang Arab “Pepohonan itu saling bernikah(Berkumpul menjadi satu)”. Jika yang dimaksud si Arab tadi dengan cabangan pepohonan yang satu sama lain saling bercondong dan berkumpul.

Sedangkan menurut syara’, Nikah diartikan dengan “Akad yang menghalalkan persetubuhan” dengan menggunakan lafadz nikah atau tajwiz. Menurut pendapat as-Shahih bahwa kata nikah secara hakikat mempunyai makna akad, sedangkan majaznya adalah “Persetubuhan”

Sunnah menikah bagi orang yang sangat “Butuh bersetubuh” Sekalipun dalam hal ini dia masih sibuk dengan ibadahnya, dengan catatan ia mampu memikul biaya untuk mahar, pakaian musim makan minum untuk istrinya yang telah menyerahkan dirinya kepada suami dan nafkah sehari semalam setiap harinya.

Hukum sunnah menikah tersebut berdasarkan pada beberapa hadits yang tertera dalam kitab Sunan, dimana sejumlah hadits-hadits tersebut dijelaskan di dalam kitab saya yang berjudul Ihkamu Ahkamin Nikah. Disamping itu melakukan pernikahan juga dapat menjaga agama seseorang dan melanggengkan keturunan.

Sedangkan orang yang sangat butuh bersetubuh tetapi tidak mampu memikul biaya di atas maka diutamakan baginya untuk tidak melaksanakan nikah. Dan ia bisa menanggulangi gejolak syahwatnya dengan cara berpuasa bukan menggunakan obat.

Setelah ada niat yang kuat untuk melakukan nikah, sebelum melamar, bagi kedua belah pihak (baik calon mempelai laki-laki dan perempuan) sunnah saling melihat anggota badan masing-masing selain aurot yang telah ditetapkan di dalam syarat-syarat sahnya shalat. Karena dengan demikian seorang laki-laki hanya boleh melihat wanita yang bukan budak pada bagian wajahnya saja dengan tujuan melihat kecantikan dan pada kedua telapak tangannya (baik dalam maupun luar). Hal ini untuk mengetahui kehalusan kulit badannya. Apabila wanita tersebut seorang budak, maka seluruh bagian tubuhnya boleh dilihat kecuali antara pusat dan lutut.

Sedangkan bagi orang yang tidak mempunyai hasrat bersetubuh dan tidak mampu menanggung biaya di atas maka hukum nikahnya adalah Makruh. Nikah itu pada dasarnya dihukumi sunnah, tapi jika ada sebab Nazar, menikah dihukumi wajib.

Untuk kehalalan melihat anggota ini (Bagian yang boleh dilihat) harus mempunyai keyakinan bahwa wanita tersebut tidak berada dalam ikatan nikah atau ‘idah. Serta laki-laki tersebut mempunyai keyakinan 80% bahwa lamarannya akan diterima.

Bagi laki-laki yang tidak dapat melihat wanita yang akan dilamarnya, disunnahkan mengutus seorang perempuan untuk melihat calon istrinya lalu menggambarkan kepadanya mengenai wajah dan gambaran telapaktangannya. Dari bahasa “Melihat” Dikecualikan memegang wanita tersebut, maka hukumnya haram “Memegang” lantaran tidak ada hajatnya.


مهمة
[في بيان النظر المحرم والجائز وغير ذلك]
 يحرم على الرجل ولو شيخا هما تعمد نظر شيء من بدن أجنبية حرة أو أمة بلغت حدا تشتهى فيه ولو شوهاء أو عجوزا وعكسه خلافا للحاوي كالرافعي وإن نظر بغير شهوة أو مع أمن الفتنة على المعتمد لا في نحو مرآة كما أفتى به غير واحد وقول الأسنوي تبعا للروضة الصواب حل النظر إلى الوجه والكفين عند أمن الفتنة: ضعيف وكذا اختيار الأذرعي قول جمع يحل نظر وجه وكف عجوز يؤمن من نظرهما الفتنة.

ولا يحل النظر إلى عنق الحرة ورأسها قطعا وقيل يحل مع الكراهة النظر بلا شهوة وخوف فتنة إلى الأمة إلا ما بين السرة والركبة لأنه عورتها في الصلاة.
وليس من العورة الصوت فلا يحرم سماعه إلا إن خشي منه فتنة أو التذ به كما بحثه الزركشي.
وأفتى بعض المتأخرين بجواز نظر الصغير للنساء في الولائم والأفراح والمعتمد عند الشيخين عدم جواز نظر فرج صغيرة لا تشتهى وقيل يكره ذلك.
وصحح المتولي حل نظر فرج الصغير إلى التمييز وجزم به غيره وقيل يحرم.
ويجوز لنحو الأم نظر فرجيهما ومسه زمن الرضاع والتربية
للضرورة وللعبد العدل النظر إلى سيدته المتصفة بالعدالة ما عدا ما بين السرة والركبة كهي ولمحرم ولو فاسقا أو كافرا نظر ما وراء سرة وركبة منها كنظرها إليه ولمحرم ومماثل مس ما وراء السرة والركبة نعم: مس ظهر أو ساق محرمة كأمه وبنته وعكسه لا يحل إلا لحاجة أو شفقة وحيث حرم نظره حرم مسه بلا حائل لأنه أبلغ في اللذة.
نعم: يحرم مس وجه الأجنبية مطلقا وكل ما حرم نظره منه أو منها متصلا حرم نظره منفصلا: كقلامة يد أو رجل وشعر امرأة وعانة رجل فيجب مواراتهما.
وتحتجب وجوبا مسلمة عن كافرة وكذا عفيفة عن فاسقة أي بسحاق أو زنا أو قيادة.
ويحرم مضاجعة رجلين أو امرأتين عاريين في ثوب واحد وإن لم يتماسكا أو تباعدا مع اتحاد الفراش خلافا للسبكي وبحث استثناء الأب أو الأم لخبر فيه بعيد جدا.
ويجب التفريق بين ابن عشر سنين وأبويه وإخوته في المضجع وإن نظر فيه بعضهم بالنسبة للأب أو الأم.
ويستحب تصافح الرجلين أو المرأتين إذا تلاقيا.
ويحرم مصافحة الأمرد الجميل كنظره بشهوة.
ويكره مصافحة من به عاهة كالأبرص والأجذم.
ويجوز نظر وجه المرأة عند المعاملة ببيع وغيره للحاجة إلى معرفتها وتعليم ما يجب تعلمه كالفاتحة دون ما يسن على الأوجه والشهادة تحملا وأداء لها أو عليها وتعمد النظر للشهادة لا يضر وإن تيسر وجود نساء أو محارم يشهدن على الأوجه.
ويسن خطبة بضم الخاء من الولي.
له أي للنكاح الذي هو العقد بأن تكون قبل إيجابه فلا تندب أخرى من المخاطب قبل قبوله كما صححه في المنهاج بل يستحب تركها خروجا من خلاف من أبطل بها كما صرح به شيخنا وشيخه زكريا رحمهما الله لكن الذي في الروضة وأصلها ندبها.
وتسن خطبة أيضا قبل الخطبة وكذا قبل الإجابة فيبدأ كل بالحمد والثناء على الله تعالى ثم بالصلاة والسلام على رسول الله صلى الله عليه وسلم ثم يوصي بالتقوى ثم يقول في خطبة الخطبة: جئتكم راغبا في كريمتكم أو فتاتكم وإن كان وكيلا: قال: جاءكم موكلي أو جئتكم عنه خاطبا كريمتكم فيخطب الولي أو نائبه كذلك ثم يقول لست بمرغوب عنك.
ويستحب أن يقول قبل العقد أزوجك على ما أمر الله به عز وجل من إمساك بمعروف أو تسريح بإحسان.

 Catatan Penting
Menurut qoul muktamad, haram bagi seorang laki-laki sekalipun sudah tua, Sengaja melihat pada bagian anggota badan wanita lain (baik wanita Merdeka maupun wanita budak) yang sudah pada batas disyahwati. Sekalipun wanita tersebut buruk wajahnya, sangat tua, keriput, walaupun memandangnya tidak disertai nafsu syahwat dan aman dari fitnah. Begitu juga sebaliknya (wanita haram melihat laki-laki lain). Hal ini berbeda dengan pendapat ar-Rofi’i yang ada dalam kitab Al Hawi (Ringkasan dari kitab Fathul Aziz karangan Imam Al-khuzwaini)

Tidak haram melihat wanita melalui bayangan seperti cermin. Sebagaimana yang telah difatwakan oleh beberapa ulama.

Menurut Al-Asnawi dengan mengikuti ar-Roudhoh (Kitab Roudlotuttholibin milik an-Nawawi) tentang kehalalan bolehnya melihat wajah dan Kedua telapak tangan wanita lain ketika aman dari fitnah adalah pendapat yang lemah (Dloif).

Demikian pula dengan pendapat al-Adzra’i mengikuti ucapan segolongan ulama tentang kehalalan bolehnya melihat wajah wanita tua ketika aman dari fitnah.

Sedangkan melihat leher dan kepala wanita Merdeka yang lain (Al-Ajnabiyah) hukumnya tidak halal

Ada juga pendapat yang mengatakan boleh melihat wanita amat (budak) tanpa syahwat dan khawatir terjadi fitnah, Hukumnya makruh melihat anggota badan amat antara pusat perut dan lutut karena ini merupakan auratnya ketika sholat.

Suara tidak termasuk aurat karena itu mendengarkan ‘Suara wanita’ tidak diharamkan kecuali jika hawatir timbul fitnah atau merasa lezat mendengarkan suara wanita itu sebagaimana yang dibahas oleh az-Zarkasyi.

Sebagian fuqoha mutaakhirin berfatwa boleh bagi anak laki-laki melihat para wanita dalam acara seperti walimah atau resepsi-resepsi lain.

Melihat kelamin wanita kecil yang belum di sahwati hukumnya haram Menurut Al Muktamad, dari kedua guru kita ( Ar Rafi dan an-Nawawi), meskipun sebagian ulama mengatakan bahwa hal tersebut hukumnya makruh.

Al-Mutawally mentahbiskan kehalalan melihat alat kelamin anak kecil sampai batas usia tamyiz. Pendapat ini diperkuat oleh ulama lain yang mengatakan hukum adalah haram.

Bagi seorang ibu, boleh melihat alat kelamin anak laki-laki atau perempuan di masa menyusui atau dimasa mengasuhnya karena hal ini termasuk kategori darurat.

Bagi seorang budak laki-laki yang adil boleh melihat tuan putrinya yang adil juga, selain bagian di antara pusat dan lutut, begitu juga sebaliknya.

Bagi mahrom (Anggota keluarga) walaupun fasik atau kafir, boleh melihat wanita mahrom lainnya selain pusat dan lutut, begitu pula sebaliknya.

Bagi mahrom atau sesama jenis kelamin, boleh menyentuh anggota badan selain pusat dan lutut. Tetapi tidak boleh (Bagi wanita yang masih mahrom seperti ibu atau anak perempuannya) memegang punggung atau betis mahromnya (Keluarga laki-laki) kecuali karena ada hajat atau belas kasihan begitu juga sebaliknya.

Lebih mudahnya, anggota badan itu jika haram dilihat maka haram juga disentuh tanpa ada penghalang karena memegang itu lebih lezat (bisa mendatangkan kelezatan) daripada melihat. Tetapi secara mutlak, haram memegang wajah wanita lain (Baik oleh mahrom atau sesama jenis perempuan).

Semua anggota badan laki-laki atau perempuan yang haram dilihat, ketika masih bersambung adalah haram pula dilihat ketika Sudah terpisah, contoh misalnya potongan kuku tangan atau kaki, rambut wanita dan rambut kelamin laki-laki kesemuanya wajib ditanam jika Sudah terpisah dari badan.

Wajib bagi wanita muslimah menutupi dirinya dari wanita kafir, begitu juga bagi wanita yang terpelihara jiwanya, Wajib menjadga pandangan dari wanita fasik sebab hal ini bisa menimbulkan gejala lesbian, zina atau berangkulan sesama jenis perempuan.

Haram dua laki-laki atau perempuan tidur secara telanjang di dalam satu potong pakaian (selimut). Sekalipun tidak bersentuhan atau saling berjauhan. Berbeda dengan pendapat as-Subki.

Pembahasan mengenai boleh (tidur) dengan ayah atau Ibu karena didasarkan beberapa Hadits adalah sangat jauh dari kebenaran.

Di waktu tidur, wajib memisahkan anak laki-laki yang telah berusia 10 tahun dari ayah atau ibu dan saudara-saudaranya (baik laki-laki maupun perempuan), sekalipun sebagian ulama ada yang berpendapat bahwa kewajiban (memisahkan tidur) tersebut hanya berkaitan dengan ayah atau Ibu saja.

Sunnah berjabat tangan bagi sesama jenis (dua laki-laki atau dua perempuan) Jika Bertemu. Namun haram berjabat tangan dengan anak kecil laki-laki (amrod) yang ganteng sebagaimana juga memandangnya dibarengi birahi. Makruh berjabat tangan dengan orang yang berpenyakit menular misalnya lepra atau penyakit kulit.

Boleh memandang wajah wanita lain ketika bermuamalah (jual beli) atau yang semisalnya, karena hajat untuk mengetahuinya dan disaat mengajar pelajaran yang wajib dipelajari misalnya Mengajarkan surat al fatihah, bukan hal-hal sunnah menurut pendapat Al Aujah (pendapat yang lebih unggul).

Menurut beberapa pendapat, diperbolehkan memberi persaksian (bagi wanita atau seatasnya), meskipun dengan mudah bisa didapatkan para wanita lain atau mahram yang mau memberikan persaksian.

Sebagaimana yang diterangkan oleh guru kita dan guru beliau Zakaria rhm. Sunnah bagi seorang Wali sebelum mengijabkan nikah mengucapkan khotbah nikah terlebih dahulu. Karena itu bagi calon mempelai laki-laki sebelum melaksanakan qobul (mengucapkan lafdz qobiltu nikahha ha...) tidak disunahkan mengucapkan khotbah, hal ini sebagaimana yang telah ditashih oleh An Nawawi di dalam kitab Al Minhaj, meskipun khotbah tersebut sudah ditinggalkan lantaran menghindari perselisihan dengan ulama yang membatalkan akad nikah dengan adanya khotbah.

Menurut pendapat ulama dalam kitab ar Roudhoh Dan Ashlur roudhoh, khotbah nikah calon mempelai laki-laki tersebut hukumnya Sunnah.

Disunahkan pula berkhotbah sebelum acara melamar (khitbah) dan sebelum penerimaan lamaran.

Untuk semua khotbah, seorang khotib boleh memulai khotbahnya dengan puja-puji kepada Allah lalu membaca shalawat salam kepada Rasulullah, berwasiat Taqwa kemudian dalam khotbah lamarannya ia berkata “Aku datang kepada kalian karena mencintai wanita yang Mulia” Kalau ia sebagai wakil saja maka yang diucapkan “Saya disini berbicara sebagai wakil yang datang kepada kalian atas nama muwakil bertujuan untuk melamar wanita Yang Mulia”. Kemudian si wali (ayah perempuan) atau penggantinya berkhotbah Seperti di atas (puja puji kepada allah, Bersholawata kepada Nabi dan mengingatkan taqwa), lalu mengucapkan “Aku senang kepadamu”.

Sunnah bagi seorang wali atau wakilnya, sebelum melaksanakan akad nikah mengucapkan “Saya akan mengawinkanmu atas perintah Allah Azza wa Jalla agar engkau bisa dijaga dengan baik atau dilepas dengan baik juga”.
Wallahu A’lam

Comments
0 Comments